Suryalaya Search

Monday, October 10, 2011

tanda-tanda kematian pada diri kita

Tanda-tanda kematian pada dirimu !!!

100 hari : Seluruh badan rasa bergegar.
60 hari : Pusat rasa bergerak-gerak.
7 hari : Mengidam makanan.
... ... 5 hari : Anak lidah bergerak-gerak.
3 hari : Bahagian tengah di dahi bergerak-gerak.
2 hari : Seluruh dahi rasa bergerak-gerak.
1 hari : Terasa bahagian ubun bergerak-gerak di antara waktu subuh dan
ashar.
Saat akhir : Terasa sejuk dari bahagian pusat hingga ke tulang solbi (di
bahagian belakang badan) Seelok-eloknya bila sudah merasa tanda yang
akhir sekali, mengucap dalam keadaan qiam and jangan lagi
bercakap-cakap.
Akan terjadi keadaan dimana kita akan
merasakan sejuk dibahagian pusat dan
rasa itu akan turun kepinggang dan
seterusnya akan naik ke bahagian
Halkum… Ketika ini hendaklah kita
terus mengucap kalimat SYAHADAT dan
berdiam diri dan menantikan kedatangan
malaikat maut untuk menjemput kita
kembali kepada ALLAH SWT yang telah
menghidupkan kita dan sekarang akan
mematikan pula…

Baginda Rasullullah S.A.W bersabda :
“Apabila telah sampai ajal seseorang itu maka akan masuklah satu
kumpulan malaikat ke dalam lubang-lubang kecil dalam badan dan kemudian
mereka menarik rohnya melalui kedua-dua telapak kakinya sehingga sampai
ke lutut. Setelah itu datang pula sekumpulan malaikat yang lain masuk
menarik roh dari lutut hingga sampai ke perut dan kemudiannya mereka
keluar. Datang lagi satu kumpulan malaikat yang lain masuk dan menarik
rohnya dari perut hingga sampai ke dada dan kemudiannya mereka keluar.
Dan akhir sekali datang lagi satu kumpulan malaikat masuk dan menarik
roh dari dadanya hingga sampai ke kerongkong dan itulah yang dikatakan
saat nazak orang itu.”

Sambung Rasullullah S.A.W. lagi:
“Kalau orang yang nazak itu orang yang beriman, maka malaikat Jibril
A.S. akan menebarkan sayapnya yang disebelah kanan sehingga orang yang
nazak itu dapat melihat kedudukannya di syurga. Apabila orang yang
beriman itu melihat syurga, maka dia akan lupa kepada orang yang berada
disekelilinginya. Ini adalah kerana sangat rindunya pada syurga dan
melihat terus pandangannya kepada sayap Jibril A.S.”
Kalau orang yang nazak itu orang munafik, maka Jibril A.S. akan
menebarkan sayap disebelah kiri. Maka orang yang nazak tu dapat melihat
kedudukannya di neraka dan dalam masa itu orang itu tidak lagi melihat
orang di sekelilinginya. Ini adalah kerana terlalu takutnya apabila
melihat neraka yang akan menjadi tempat tinggalnya.

Dari sebuah hadis bahwa apabila Allah S.W.T. menghendaki seorang mukmin
itu dicabut nyawanya maka datanglah malaikat maut. Apabila malaikat maut
hendak mencabut roh orang mukmin itu dari arah mulut maka keluarlah
zikir dari mulut orang mukmin itu dengan berkata:
“Tidak ada jalan bagimu mencabut roh orang ini melalui jalan ini kerana
orang ini sentiasa menjadikan lidahnya berzikir kepada Allah S.W.T.”

Setelah malaikat maut mendengar penjelasan itu, maka dia pun kembali
kepada Allah S.W.T. dan menjelaskan apa yang diucapkan oleh lidah orang
mukmin itu. Lalu Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud:
“Wahai malaikat maut, kamu cabutlah ruhnya dari arah lain.”

Sebaik saja malaikat maut mendapat perintah Allah S.W.T. maka malaikat
maut pun cuba mencabut roh orang mukmin dari arah tangan. Tapi keluarlah
sedekah dari arah tangan orang mukmin itu, keluarlah usapan kepala
anak-anak yatim dan keluar penulisan ilmu.

Maka berkata tangan : Tidak ada jalan bagimu untuk mencabut roh orang
mukmin dari arah ini, tangan ini telah mengeluarkan sedekah, tangan ini
mengusap kepala anak-anak yatim dan tangan ini menulis ilmu
pengetahuan.”
Oleh kerana malaikat maut gagal untuk mencabut roh orang mukmin dari
arah tangan maka malaikat maut cuba pula dari arah kaki. Malangnya
malaikat maut juga gagal melakukan sebab kaki berkata: “Tidak ada jalan
bagimu dari arah ini kerana kaki ini sentiasa berjalan berulang alik
mengerjakan solat dengan berjemaah dan kaki ini juga berjalan menghadiri
majlis-majlis ilmu.”

Apabila gagal malaikat maut, mencabut roh orang mukmin dari arah kaki,
maka malaikat maut cuba pula dari arah telinga. Sebaik saja malaikat
maut menghampiri telinga maka telinga pun berkata:”Tidak ada jalan
bagimu dari arah ini kerana telinga ini sentiasa mendengar bacaan
Al-Quran dan zikir.”

Akhir sekali malaikat maut cuba mencabut orang mukmin dari arah mata
tetapi baru saja hendak menghampiri mata maka berkata mata:”Tidak ada
jalan bagimu dari arah ini sebab mata ini sentiasa melihat beberapa
mushaf dan kitab-kitab dan mata ini sentiasa menangis kerana takutkan
Allah.”Setelah gagal maka malaikat maut kembali kepada Allah S.W.T.

Kemudian Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud : “Wahai malaikatKu,
tulis AsmaKu ditelapak tanganmu dan tunjukkan kepada roh orang yang
beriman itu.” Sebaik saja mendapat perintah Allah S.W.T. maka malaikat
maut menghampiri roh orang itu dan menunjukkan Asma Allah S.W.T. Sebaik
saja melihat Asma Allah dan cintanya kepada Allah S.W.T maka keluarlah
roh tersebut dari arah mulut dengan tenang.

artikel di atas dari Facebook = Prabu Sangkan

10 comments:

  1. saya sangat berterimakasih dengan adanya blog ini, dengan begitu merreka yang lalai mudah-mudahan bisa menjadi manusia seutuhnya.

    ReplyDelete
  2. makasih info nya...sangat berguna bagi saya

    ReplyDelete
  3. alhamdulillah dan terima kasih telah membagi ilmu di blog ini,
    insya ALLAH saat kita datang,kita juga dalam keadaan khusnul khotimah,dan berkuranglah rasa sakit pencabutan nyawa

    amin..

    ReplyDelete
  4. terkadang ketika mendengar orng yang meninggal saya merasa takut samapi kebawa daalam hari2 saya, rasa takut seperti kematian itu ada di belakang saya, apa yang harus saya lakukan agar rasa takut itu hilang,?

    ReplyDelete
  5. semoga ALLAH tidak menyembunyikan tanda tanda kematian itu tuk kita semua. amin

    ReplyDelete
  6. Ass Ustadz Apakah iya Tanda - tanda kematian bisa di pastikan tolong blas ustadz.....?

    ReplyDelete
  7. Replies
    1. makasih banyk ustadz tas ilmunya

      Delete
  8. semiga menjadi spirit bagi ibadah kita... amiin

    ReplyDelete